Rahasia Negeri Makmur Mulai Dengan Tauhid

Share

Siapapun diantara kita tentu menginginkan negeri yang makmur dan sejahtera serta aman dan sentosa. Mungkinkah itu negara seindah itu terwujud?

Simak firman Alloh berikut ini:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (Al-A’raf: 96)

As-Si’di menjelaskan:

“Alloh mengabarkan bahwa sekiranya penduduk suatu negeri beriman dengan hati dan dengan keimanan yang jujur serta dibenarkan oleh perilaku, mereka mengenakan pakaian ketaqwaan pada Alloh baik lahir lahir batin juga meninggalkan seluruh apa yang diharamkan Alloh, tentu Dia akan membukakan keberkahan-keberkahan langit dan bumi kepada mereka. Alloh akan mengirimkan hujan lebat dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan di muka bumi yang dengannya mereka (penduduk negeri) dan hewan-hewan ternak dapat melangsungkan kehidupan dalam kesejahteraan hidup dan kelimpahan rizki, tanpa kesukaran, capek, kepayahan, dan jerih payah.

Akan tetapi mereka enggan beriman, (Maka kami menyiksa mereka disebabkan apa yang mereka lakukan) dengan hukuman berupa musibah, dicabutnya keberkahan dan banyaknya kecelakaan sebagian balasan terhadap sebagian dari perbuatan mereka. Jika tidak, sekiranya mereka disiksa karena seluruh yang mereka lakukan, tentu Allah tidak akan menyisakan satu hewan melata pun di atas permukaan bumi. “

Apa yang disebutkan syaikh selaras dengan firman Alloh yang artinya:

Dan kalau sekiranya Alloh menyiksa manusia disebabkan berbuatan mereka, niscaya Dia tidak akan meninggalkan di atas permukaan bumi suatu mahluk yang melatapun akan tetapi Alloh menangguhkan (penyiksaan) mereka, sampai waktu yang tertentu; maka apabila datang ajal mereka, maka sesungguhnya Alloh adalah Maha Melihat (keadaan) hamba-hamba-Nya.’

(QS Fathir: 45))

Allah juga berfirman:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ ْ

“Telah nampak keruskan di darat dan lautan karena sebab ulah tangan-tangan manusia agar Alloh memberi pelajaran (baca: merasakan) pada mereka terhadap sebagian yang mereka lakukan. Mudah-mudahan mereka kembali (ke jalan yang benar).”

(QS Ar-Rum; 41)

Syaikhul Islam rahimahullah pernah mengatakan:

قال شيخ الإسلام رحمه الله : ومن تدبر أحوال العالم وجد كل صلاح في الأرض فسببه توحيد الله وعبادته وطاعة رسولهﷺ . وكل شر في العالم وفتنة وبلاء وقحط وتسليط عدو وغير ذلك فسببه :مخالفة الرسول ﷺ والدعوة إلى غير الله .

Siapa saja yang memperhatikan kondisi alam semesta maka ia akan dapati bahwa segala keberkahan yang ada di bumi sebabnya karena

  • Mentauhidkan Alloh dan menyembahNya
  • Serta mentaati Rasululloh.

Dan setiap kerusakan di alam semesta ini, timbulnya fitnah, bala musibah, kekeringan, penjajahan musuh dan sebagainya itu disebabkan karena:

  • Menyelisihi Rasululloh dan
  • Berdoa kepada selain Alloh.

(Al-Fatawa: 15/ 25)

Mungkin inilah rahasia dibalik kemakmuran dan kesejahteraan kerajaan Saudi. Padahal tanahnya berupa padang pasir yang tandus dan hujan hanya datang setahun sekali. Tapi karena pemimpin dan rakyatnya mentauhidkan Alloh, beriman kepada-Nya serta melaksanakan hukum-hukum-Nya, maka Alloh melimpahkan keamanan dan kesejahteraan kepada seluruh penduduk negerinya.

Coba bandingkan dengan negara-negara islam lainnya, kita akan akan mendapati pemandangan yang sangat kontras. Anda tau kenapa? Itu karena mereka berpaling dari hukum Alloh, Syirik merajalela dimana-mana, khurafat dan bid’ah dianggap budaya yang perlu di jaga dan dilestarikan, tak heran bila mereka ditimpa berbagai kemalangan dan malapetaka, berpindah dari satu musibah ke musibah yang lain.

Di negara-negara itu kejujuran menjadi barang langka, rasa takut selalu mencekam, mayoritas masyarakatnya hidup di bawah garis kemiskinan. Padahal mereka dikaruniai tanah yang subur dan hijau. Tapi apalah artinya tanah yang subur bila keberkahannya dicabut.

Sudah saatnya bangsa kita bangkit untuk sejahtera.
Mulailah dengan tauhid.

____________________

by
This entry was posted in iNfo and tagged , . Bookmark the permalink. Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Leave a Reply

Get Adobe Flash player